klik sini gak

Thursday, 28 March 2013

AYAH & IBU @ CORETAN SEBUAH TANGISAN


Kali ni nenek nak cerita sikit pada teman teman yang melawat blog nenek ni. Selalunya nenek banyak copy artikel blogger lain (tapi ada sumber ok..hehehehehe). Tapi entah ape kena malam ni, nenek nak becerita sikit pada teman teman yang singgah ke umah usang nenek ni. Harap cerita nenek ni beri kesan pada yang membaca. Lepas baca komen ok..nenek tunggu. Di akhir cerita nenek ade bagi gift sikit untuk tenangkan hati. Nak tau ape dia, baca cerita nenek dulu ye.


IBU

Ketika kita lapar, tangan ibu yang menyuapi. Ketika kita haus, tangan ibu yang memberi minuman. Ketika kita menangis, tangan ibu yang mengusap air mata. Ketika kita gembira, tangan ibu yang menadah syukur, memeluk kita erat dengan deraian air mata bahagia.

Ketika kita mandi, tangan ibu yang meratakan air ke seluruh badan, membersihkan segala kotoran. Ketika kita dilanda masalah, tangan ibu yang membelai duka sambil berkata, "Sabar nak, sabar ya sayang."




AYAH

Dari dalam perut ibu lagi, ayah menanti kelahiran seorang cahaya mata yang ditunggu-tunggu selama 9bulan. ketika 9bulan didalam kandungan,ayahla yang bersusah payah menjaga ibu. Ayahlah juga yang sabar melayan kerenah ibu. Ayah juga sabar dan berhati-hati dengan segala tindakan yang dibuat agar yang baik dijadikan ikutan dan yang buruk dibuang jauh. 

Ketika proses kelahiran, tidak terkata seorang ayah melihat cahaya matanya lahir kedunia ini. hanya satu ayat sahaja yang terpacul di mulut ayah iaitu "Syukur Alhamdulillah". Dalam proses pembesaran zuriatnya, ayah tidak henti-henti melafazkan kesyukuran kepada ALLAH S.W.T.


Namun ayah perlu mencari rezeki agar zuriat yang terlahir diberi makanan, pakaian, tempat tinggal yang secukup-cukupnya. Adakalanya ibu sedih melihat ayah bersusah payah mencari rezeki, tetapi itu sudah menjadi lumrah kehidupan seorang ayah.

Mencari rezeki walau sesuap nasi bukannya senang. Adakalanya ayah di tengking,diherdik,dicaci,dihamun, tetapi ayah tetap ayah. Walau ape jua rintangan,dugaan serta cabaran, walaupun sesuap nasi, harus juga diberikan kepada ibu dan anak. 

NAMUN,

Ketika ibu dan ayah sudah tua dan kelaparan, tiada tangan dari anak yang menyuapi. Dengan tangan yang gemetar, ibu menyuapkan sendiri makanan ke mulutnya dan ayah pula terbaring menunggu suapan dari isteri yang tercinta dengan linangan air mata. Ketika ibu sakit, dimana tangan anak yang ibu harapkan dapat merawat ibu yang sedang sakit? ketika ayah terlantar, dimana tubuh yang disambut ayahnya ketika lahirnya didunia ini.

Ketika nyawa ibu ayah terpisah dari jasad. Ketika jenazah ibu ayah hendak dimandikan, dimana tangan anak yang ibu ayah harapkan untuk menyirami jenazah ibu ayah untuk terakhir kali.


Beringatlah wahai teman, kawan kawan mudah dicari,tetapi ibu ayah kita hanyalah satu satunya yang ada didunia ini. percayalah, kebaikan yang kita berikan kepada ibu ayah kita akan dibalas dengan kebaikan yang diberikan oleh anak kita satu hari nanti, begitu juga dengan sebaliknya..Renungkanlah wahai teman..

Petua nenek ada sedikit gift untuk yang baca artikel ini..lagu yang didendangkan oleh kumpulan baji - ayah ibu anak. nyanyilah berulang kali baru anda rasa sendiri di dalam hati anda..TERIMA KASIH SEBAB MEMBACA.

Artist : Aris Ariwatan 
Title : 1234

Satu... kasih yg abadi 
Tiada tandingi dia yang satu 
Dua... sayang berpanjangan 
Membawa ke syurga kasihnya ibu

Tiga... lapar dan dahaga 
Rela berpayahan setianya ayah 
Empat... mudah kau ketemu 
Berhati selalu beza antara 
Kasih dan kekasih

Ulang * 

Ibu kuingat dahulu 
Menyisir rambut ku kemas selalu 
Ayah menghantar ke sekolah 
Bergunalah ilmu bila dewasa

Sayang dengar lagu ini 
Untuk kau sandarkan buat pedoman 
Jangan manis terus ditelan 
Pahit terus dibuang... itu bidalan 
Harus kau renungkan

Andai kau peroleh bahagia 
Ingat itu bukan 
Untuk selamanya 
Andai kau dalam sengsara 
Ingat itu bukan 
Untuk selamanya 
Hidup ini sementara (ulang 2x)

Artist : Baji
Title : Ayah Ibu Anak

Rarare rare rare ra 
Rarare rare rare ra 
Rarare rara rera rara rare rara

Janganlah engkau menangis lagi 
Yakinkan amal(n?) ibu di sisi 
Wahai intan seluruh (ra?)warga 
Hadirmu membawa seribu warna

Kini kau lupakan ibu 
Lupakan juga ayahmu 
Mengapa kau begitu 
Setelah sinar kau ketemu 
Tidakkah kau kasihan 

Ibumu sendirian 
Di sini bukan syurga 
Patut kau campakkan

Ayah, ayah jerit kecilmu 
Setia bersila di bendul pintumu 
Tangis tawa bukanlah duka 
Jadi ingatan mengusik jiwa




2 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...